Rabu, 17 Februari 2016

ma best time

Haaalooohaaaaaa readeersss!

Di post kali ini, aku bakalan nge share pengalamanku yang so so so so so late pooost! ini kali pertamanya aku ikut olimpiade, apalagi IPS. Jujur, kalau bisa dibilang aku ngga terlalu suka IPS dan lebih cenderung ke Bahasa. Tapi ... kenapa aku bisa pilih IPS?

Oke.

Seingatku, hari itu wali kelasku bilang kalau akan ada Olimpiade di salah satu SMA di Padang. Nah disitu tuh, aku sama Amel udah planning mau ikut olimpiade. Sebenarnya sih mau diam-diam aja, tapi sialnya si Nabil sama Dehan malah tahu rencananya (dan nyaris ngeledekkin).

Dua hari lewat, dan aku sama Amel udah nyaris ngelupain olimpiade itu, tapi aku ingat lagi dan ngajakin Amel. Setelah izin sama wali kelas, akhirnya boleh (yeeey) dannn kami pun ngajak teman-teman yang lain.

Awalnya aku kira cuma ada IPS, jadi karena aku duluan jadi aku nggak tahu kalau ada mata pelajaran lain. Jadi YAAA KEDAFTAR IPS. Ok. Ok.

Males banget sebenarnya.
Kalo boleh jujur nih.
SD paling ga suka IPS.
Suka sih, pas kelas 2.
Pas kelas 6, "Fase-fase paling malas".
Pas kelas 7 semester 1 juga belajar IPS nya antara niat dan tidak.

Oke, forget that.

Akhirnya kan udah selesai daftar semuanya, balik ke kelas dan pulangnya minjem buku IPS tebel-tebel banyak setebel entah.Dan di HARI PERTAMAAA, namatin satu buku tebal penuh itu dan masuk ke otak. Tapi di hari ketiga, keempat, mulai malas lagi ngafal. Penyebab malasnya karena ada yang menjatuhkan semangat ... (lupain yang ini).

Sehari sebelum pergi olimpiade, itu GROGI SUPER GROGI! Keringat dingin, cemas, kepikiran, nggak fokus belajar, dan sempat ... hmm ... um ... sempat nangis .-. Karena bingung harus apa, enggak ada seseorang yang bisa dijadikan tempat bersender. Soalnya waktu itu ibuku juga lagi dinas luar, dan kakakku nggak mungkin diajak curhat soal beginian (because she's always study, study, study and study. )

Dan hari yang ditunggu-tunggu pun tiba. Berangkatnya sih sama om ku, dengan susunan aku duduk di sebelah om ku (paling depan, sendirian). Dan di tengah, Alifia, Amel, dan Miftah. Awalnya sempat cekcok dulu berebut siapa yang mau di tengah akhirnya dengan segala kerendahan hati (eak) Putri pun mengalah dan duduk di belakang sama Angga dan Alvin. Kalau misalnya aku jadi Putri atau salah satu dari mereka aku nggak keberatan duduk didekat Angga Alvin dan di paling belakang, cause aku orangnya enggak mabuk kalo naik mobil, hirup-hirup minyak kayu putih juga beres. Lagipula Angga sama Alvin enggak mungkin bakalan macem-macem sama teman sendiri, kan?

Setelah semuanya siap, okaayy Let's go to PADANGGGG!

Di perjalanan itu heboh banget, alhamdulillah ya Om ku bukan tipe orang yang suka marah kalau dengar keributan hehe. Beda sama aku ya, jujur kalau nggak penting-penting banget aku enggak suka orang meribut, "ganggu ketenangan orang aja!" aku pikir gitu, padahal sebenarnya aku juga suka ngeribut haha.

Suasana di mobil happy-happy dan enjoy aja. Juga pas baru berangkat pada siap sedia dengan masing-masing handphone dan dengerin musik, hmmm jujur ini sih yang aku kurang suka karena sekarang semua orang serba handphone. Apalagi handphone sekarang kan canggih-canggih, sudah dilengkapi fitur internet, musik, dan lain-lain. Padahal ada baiknya nikmatin waktu yang sedikit itu dengan berinteraksi langsung dengan orang lain.

 Tapi alhamdulillah ya, itu enggak berlangsung lama karena kami banyak ngobrolnya! Hihi, aku kurang inget pas perjalanan ngomongin apa yang jelas ngomongin tentang seputar kelas aja, dan enggak ada bahasan satupun tentang grogi mau olimpiade nanti, takut kalah, dll. Waktu-waktu 2 jam itu benar-benar dimanfaatkan sebaik-baik mungkin.

Ada yang paling aku ingat pas di mobil mau ke Padang, waktu Amel tidur di atas mobil hihihi. Awalnya aku kode-kodein ke temen-temen nggak usah ribut dan nggak usah ganggu dia, kasihan. Tapi ya apa daya, bukan Naya namanya kalau nggak jail HAHAHAHA jadi ambil kamera bersiap mau foto Amel (juahat) Alifia juga semangat sih soal ngejailin orang, jadi dia dukung aku dong HAHAA tapi sebelum difoto Amel nya udah bangun, yah nggak seru deh. Akhirnya nggak dapet foto Amel. Nggak apa-apalah Mel, suatu saat aku juga dapet foto tidur kamu :p

Pas sampai di Padang, wuhuuuu aku udah mirip kayak orang enggak pernah ke Padang. t a k j u b. Ya ada beberapa pemandangan (?) baru yang belum pernah aku lihat di Bukittinggi tapi kulihat di Padang (///) ya jalanan yang ruamaaai dan gede lebih dari Bukittinggi, dan juga ada semacam terminal kecil gitu entah untuk nunggu angkutan umum atau apa. Tapi warnanya kuning/merah gitu dan lucuuu! Apalagi pas banget pas aku lewat ada beberapa anak sekolahan yang ada di terminal mini itu sambil ngomong-ngomong adem liatnyaa ('3').

Tapi maklum aja ya, Naya kan emang sedikit alay HAHA dan terbiasa sendirian di rumah, jarang keluar kecuali ke sekolah ataupun di hari Minggu kadang pergi. Dan juga kalau pergi pun nggak kayak temen-temen lain yang ke Padang, Jambi, dll. Paling cuma yang kedeket-deket aja, ke Jambi yang kota kelahiran pun jarang :(

Dan akhirnyaaa, sampai juga di SMAN 10 PADANG! Wuah super rame banget. Macet lagi jalan nya juga cari parkirannya sedikit sulit, halamannya luas dan ramai. Setelah ambil kokarde, kami ngumpul bentar di salah satu koridor kelasnya di dekat ring basket. Tapi waktu itu banyak abang kelas yang pergi-pergi, jadi di koridor itu cuma anak kelas 7 sama kakak kelas 8 dan 9 yang cewek. Ada juga sih abang kelas 9 yang disana.

Nah! Waktu disana tiba-tiba ngelupain semua kesenangan yang dirasain di mobil sama temen-temen tadi, tiba-tiba pas buka buku kayak keingat lagiii nanti kalau nggak bisa jawab gimana, nilai nya minus gimana, huaa :(

Tapi karena temen-temen kelihatannya enjoy semua jadi ya, buat apa nunjukkin ke grogian. Dan akhirnya aku lebih banyak diem. Kadang-kadang ada ikut bercanda juga, tapi ya nggak kayak biasanya.



Ini nih take-an foto pertama di tensai ._. yang kiri itu Putri, yang tengah aku dan kanan Amel. Itu aku senyumnya gitu karena lagi nervous. By the way Amel senyumnya lucu yaa, kalau kalian lihat langsung dia itu lebih lucu loh /w/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar